Omong kosong

“Jangan banyak gaya dong lu!”

“Loh perasaan gaya gua biasa aja deh”

“Ya gue gak suka”

“Terus?”

Sering gak atau pernah gak denger orang berantem satu sama lain karena kebanyakan gaya. Pertama gua mau ngasih tau kenapa orang bisa berantem karena masalah gaya. Satu, yaitu mereka gak berteman, kalo mereka gak saling kenal atau mengenal secara pribadi bisa aja jadi pemicunya. Coba deh kalo misalnya mereka temenan, mungkin si X yang tadinya benci si Z mungkin responnya biasa aja kalo dari dulu udah temenan. Kedua, material. Sekali lagi duit yang jadi pemicu masalah ini dan emang bisa terbilang sedikit orang yang bergaya tapi gak sesuai isi dompet mereka. Mungkin sebagian orang bakalan resah dan merasa “apasih nih orang gaya tapi miskin”. Jujur deh, kalo misalnya orang bergaya tapi gak sesuai dompet mereka itu kemungkinan besar mitos. Kalo gak punya uang, pastinya ita ngerasa gengsi dong karena gaya kita berlebih tapi jangan langsung mengartikan kalo gue ini benar, bisa aja si Z gaya dan punya uang, tetapi uangnya minjem dari si Y dan jelas si Z gak bakalan malu buat bergaya. Hal ini agak sedikit berbeda sama artikel panjat sosial yang gue buat. Ketiga, ini yang paling menarik, karena sentimen. Banyak banget yang benci kalo orang lain bergaya lebih baus karena emang gak suka aja kalo mereka gaya. Alasan utamanya bisa aja takut disaingi, nanti jadi tenar yang akhirnya bisa menjadi influence atau pengaruh untuk orang lain supaya bergaya.

Gua anak sma dan gua tau persis masalah apa yang ada disekitar gua, bukannya sombong tetapi selagi gua ngalamin sma ya kenapa enggak buat ngomongin masalah ini? Masalah kaya panjat sosial, minjem duit orang terus diomongin, minjem pakaian, gaya terus dandan diluar sekolah itu omong kosong semua. Jelas omong kosong, ya kenapa juga harus ngomongin masalah masalah kaya diatas. Jelas emang kalo lu gaya bisa aja lu jadi influence atau pengaruh supaya orang lain gaya tetapi gak sepenuhnya gaya itu membawa sesuatu yang buruk. Gaya yang gua maksud ini bukan overdressed atau dandan berlebihan, maksud gua adalah gaya yang bisa bikin orang ngeliatin kalian. Selama mereka masih dandan, terus gaya, terus make barang orang tua secara wajar toh buat apa diomongin? Motor dari orang tua buat dipake gaya gayaan menurut gua biasa aja. Contoh, lo kerja keras abis itu lo dapet hadiah dari lembaga lo dan pastinya seneng dan lo bangga banggain kan? Pake duit orang kan? Sama kaya lo dikasih motor sama orang tua lu deh. Lo belajar keras, hasil bagus yaa lu dapet apa yang lu pantes dapetin. Uang jajan dari orang tua itu uang gaji lo sehari hari, gak usah dengerin ada yang bilang masih pake duit orang tua. Selama kalian bisa ngasih feedback dan kerja sama yang baik dengan orang tua kalian, uang itu pantas buat lu pake pribadi toh kalo kerja lo dikasih duit sama kantor sebagai hasil kerja lo dan duitnya berasal dari bos atau orang yang lebih tua kan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s